Thursday, March 3, 2011

tentang dia..

Nama yang meniup semangat baru dalam hidup aku...

Datangnya dia pada waktu aku sangat2 dlm memerlukan seseorang untuk mendengar luahanku..

Dan sememangnya dia telah melakukan itu sejak mula perkenalan kami di facebook..

Heh, di laman web sosial tu, semua orang boleh berkenalan..

Tapi aku xsangka perkenalan antara kami membawa kepada suatu hubungan yang agak serius..

Dia menyatakan isi hati dia pada ku pada suatu malam yang begitu damai padaku...

Aku xtahu adakah itu hanya sekadar mengujiku atau realiti.. Aku semacam bermimpi tentang tu.. Namun begitu, aku x begitu bersedia untuk terima dia lebih dari seorang rakan dan sahabat.. Sepanjang hubungan aku dan dia, aku hanya terima dia sebagai sahabat.. Walaupun ada yang mengatakan kami berpasangan, padaku kami tidak... Dia memahamiku sebaik mungkin, dia sabar dengan bermacam kerenahku.. Kesabarannya benar-benar menyentuh hatiku.. Pernah sekali aku meluahkan isi hatiku tentang lelaki dan aku menyatakan aku kurang bersedia untuk terima dia lebih dari seorang rakan... Dia faham tentang tu... Lama kelamaan, aku dapt menerima dia sebagai yang teristimewa di hatiku... Hari-hariku berlalu dengan begitu indah sekali bersama kenangan yang di bawa bersamanya.. Dalam hubungan kami, bermacam perkara yang kami lalui.... Lebih-lebih lagi tentang hal yang berkenaan dengan kisah silam masing-masing.. Dia menerima dengan baik tentang halku begitu juga diriku.... Suatu hari dia melamarku, menyatakan hasrat hatinya untuk menjadiknku isterinya suatu hari nanti... Aku menerimanya dengan hati yang lapang... Pada ketika itu, di fikiranku hanya tertumpu padanya... Aku alpa dengan janji Tuhan yang sudah menyediakan setiap hambaNya pasangan masing-masing... Aku terlalu risau tentang hal jodoh sehingga aku lupa pada janji Tuhan... Ya Allah, ampunkan diriku... Setelah itu, maka terjalinlah satu hubungan lagi yang benar-benar mengikatku dengannya... Hal ini tidak diketahui langsung oleh keluarga kami... Dia bercadang akan datang berjumpa ibu bapa ku pada waktu senggangnya kelak... Janji demi janji dia taburkan pada ku.. Aku semakin takut dengan janji-janji dia... Takut kalau-kalau dia x dapat menepati janji-janjinya... Tapi ternyata, dia menepatinya satu persatu... Dan itu yang makin membuatku terpikat dengan keperibadiannya.... Menenunaikan janji dan aku yakin suatu hari nanti pasti dia akan datang untuk mengambilku sebagai permaisuri hidupnya.... Aku memberi dia peluang seluas mungkin untuk bertakhta dalam hati aku.... Dia membimbingku dengan baik walaupun dia sendiri memerlukan bimbingan dan sokongan yang padu... Aku yakin dirinya akan kuat lebih dariku... Dalam dirinya tersemat satu kesitimewaan yang akan menyinar tidak lama lagi.. Aku dapat lihat itu... Sekiranya dia menggunakan segala peluang yang ada dengan baik, dia akan memilikinya suatu hari nanti... Dia telah banyak mengubahku dan menyedarkanku... Walaupun dia tidak merasakannya, tapi seperti Allah mengirimnya untuk ku segera berubah... Aku tidak pernah sekalipun mengharapkan kesempurnaan dari dirinya.. Mengharapkan yang terbaik? Aku tidak mengharapkan apa-apa dari dia sebenarnya... Cukuplah dia menjadi dirinya yang sebenar, itu sudah yang terbaik bagiku.... Sikapnya yang sentiasa tenang menghadapiku, sabar dengan kerenahku yang bermacam ragam, sentiasa mengalah dalam salah faham dan sentiasa mencari jalan penyelesaian yang terbaik membuatkan aku semakin yakin dengannya.. Walaupun kadangkala hatiku masih ingat pada permataku yang dulu, namun sekiranya ini sebagai penggantinya, aku menerimanya dengan hati yang terbuka dan redha....

No comments:

Post a Comment